50 Persen Pasien Corona Membaik Dengan Uji Coba Remdesivir

Pakar penyakit menular pemerintah Amerika Serikat (AS) mengatakan hasil awal dari uji klinis yang diawasi dengan ketat menawarkan kabar baik mengenai terapi pengobatan corona (Covid-19) dengan obat remdesivir. Obat itu diproduksi oleh perusahaan bioteknologi Gilead Sciences Inc.

Gilead Sciences mengatakan hasil uji coba obat Corona pada hari Rabu, menunjukkan setidaknya 50 persen pasien yang diobati dengan remdesivir selama lima hari membaik. Bahkan lebih dari setengahnya dilaporkan pulang dari rumah sakit dalam waktu dua minggu.

Anthony Fauci, Lepala Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular atau National Institute of Allergy and Infectious Diseases (NIAD), yang melakukan penelitian, mengatakan pada pertemuan di Gedung Putih dengan Presiden AS Donald Trump dan Gubernur Louisiana John Bel Edwards bahwa uji coba menunjukkan efek positif yang signifikan dalam mengobati virus corona.

Uji coba NIAID melibatkan lebih dari 1.000 pasien dan membandingkan pengobatan remdesivir dengan perawatan suportif dengan plasebo.

“Pasien yang mendapatkan obat pulih dalam rata-rata 11 hari, sedangkan mereka yang mendapatkan plasebo pulih dalam 15 hari,” kata Fauci seperti dilansir Bloomberg.

Fauci mengatakan, data Gilead menunjukkan obat Covid-19 memiliki efek positif. “Hasilnya sangat signifikan jika Anda melihat waktu untuk pemulihan,” kata Fauci.

Sementara itu badan pengawas obat dan makanan AS (FDA), juga tengah berdiskusi dengan Gilead untuk membuat remdesivir tersedia dengan cepat untuk seluruh pasien Corona.

“Secepat mungkin, sebagaimana diperlukan,” kata penasihat senior FDA, Michael Felberbaum.

Uji coba klinis Gilead yang lebih kecil melibatkan 397 pasien COVID-19 dengan kondisi parah. Studi ini meneliti dua kelompok pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19.

Satu kelompok menerima pengobatan remdesivir selama lima hari, sementara kelompok lain tidak menerima pengobatan remdesivir, dan menjalani perawatan biasa selama 10 hari. Hasil dari kedua kelompok tersebut sama-sama bisa dipulangkan dalam 14 hari. Mereka mengatakan 64,5 persen dari pasien yang menerima pengobatan remdesivir lebih singkat menunjukkan hasil klinis yang sama dengan 53,8 persen kelompok pasien yang dirawat selama 10 hari.

“Data ini menggembirakan karena menunjukkan bahwa pasien yang menerima remdesivir dengan jangka waktu yang lebih pendek yaitu lima hari mengalami peningkatan klinis yang sama dengan pasien yang menerima pengobatan atau perawatan biasa selama 10 hari,” kata Aruna Subramanian, pemimpin peneliti tersebut.

Yuanita R Silalahi
%d blogger menyukai ini: