Kata TKN ke Prabowo: Kalau Mengikuti Gaya Trump Jadi Capres AS Saja

Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo-Ma’ruf Amin menilai, gaya kampanye calon presiden Prabowo Subianto memiliki kesamaan dengan Presiden Amerika Serikat Donald Trump.

Bila memang demikian, Sekretaris TKN Hasto Kristiyanto mengatakan, sebaiknya Prabowo mencalonkan diri di Amerika saja. Pasalnya, kata Hasto, gaya Prabowo yang keras tidak cocok untuk diterapkan di Indonesia.

“Ya kalau mengikuti gaya Trump jadi calon presiden Amerika saja. Ini calon presiden Indonesia. Indonesia itu beda kulturnya. Kita tuh enggak suka yang model marah-marahan,” ucap Hasto di kawasan Menteng, Jakarta, Kamis (6/12/2018).

Dalam kesempatan itu, Hasto juga menanggapi sikap Prabowo yang marah kepada wartawan saat hendak diwawancarai. Menurut dia, sikap itu justru akan merugikan kubu Prabowo-Sandiaga dalam pertarungan Pilpres 2019.

“Kalau kami melihat itu malah blunder,” ucap Sekretaris Jenderal PDIP ini.

Menurut Hasto, sikap calon presiden nomor urut dua itu bukanlah sebagai langkah untuk unjuk kekuatan di media sosial dan media massa, tetapi justru tidak mampu mengontrol emosinya.

“Oh enggak. Jadi dalam pengertian marah ya marah. Jangan dipersepsikan macam-macam. Marah itu tidak bisa mengendalikan emosi. Berarti enggak nyambung. Itu marah,” katanya lagi.

Dalam pidatonya di peringatan Hari Disabilitas Internasional, Prabowo Subianto memprotes wartawan yang dinilai memanipulasi demokrasi terkait pemberitaan seputar aksi Reuni 212.

“Hebatnya media-media dengan nama besar dan katakan dirinya objektif, padahal justru mereka bagian dari usaha memanipulasi demokrasi. Kita bicara yang benar ya benar, yang salah ya salah, mereka mau katakan yang 11 juta [orang di Reuni 212 itu] hanya 15 ribu. Bahkan ada yang bilang kalau lebih dari 1.000 minta apa itu terserah dia,” kata Prabowo, Rabu (5/12/2018).

Usai acara itu, Prabowo yang berpasangan dengan Sandiaga Uno di Pilpres itu juga menolak diwawancarai wartawan.

“Ya tapi redaksi kamu bilang enggak ada orang di situ [Reuni 212], hanya beberapa puluh ribu, itu kan tidak objektif, enggak boleh dong,” kata Prabowo.

Terkait dengan itu, peneliti media REMOTIVI Muhammad Heychael menilai, apa yang dilakukan Prabowo kepada wartawan dan media selaras dengan apa yang dilakukan Presiden Amerika Serikat Donal Trump kepada media.

“Seperti ada upaya mengambil metode Trump dari sejak slogan Make Indonesia Great Again, dan juga membuat sikap ketidakpercayaan kepada media. Tentu pendukung akan mengikuti,” kata Heychael saat dihubungi wartawan Tirto.

SUMBER : TIRTO

Andi G Prakoso

Tinggalkan Komentar

%d blogger menyukai ini: