Nadiem Makarim Jawab Kecemasan Masyarakat Dengan Gelontorkan Dana Rp 9 Triliun Untuk Siswa Sampai Dosen

Baru-baru ini, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim menepati janjinya.

Menjawab keresahan masyarakat terkait Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ), Nadiem Makarim mengatakan bahwa pemerintah akan segera memberikan subsidi dana.

Untuk memberikan layanan dan fasilitas internet gratis, Nadiem Makarim menyebutkan bahwa pemerintah telah menggelontarkan dana senilai Rp 9 triliun.
Subsidi kuota ini akan diperuntukan bagi siswa, mahasiswa, guru, dan dosen selama pembelajaran daring berlangsung.

Melansir dari Kompas.com pada Kamis (27/8/2020), hal ini telah disampaikan dalam rapat kerja Komisi X di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta.
Nadiem Makarim mengaku telah mendapat dukungan dari para menteri untuk mendapatkan bantuan subsidi dana tersebut.

“Alhamulillah kami dapat dukungan dari menteri-menteri untuk anggaran pulsa untuk peserta didik kita di masa PJJ ini,” ujarnya.

“Jadi dengan senang hati saya mengumumkan hari ini. Kami mendapat persetujuan anggaran Rp 9 triliun untuk tahun ini,” imbuh Nadiem.
Mantan CEO Gojek itu mengaku akan mengerahkan bantuan kuota itu selama tiga hingga empat bulan ke depan.

Atas persetujuan subsidi dari pemerintah ini, Nadiem Makarim berharap dana tersebut segera direalisasikan dan dicairkan.

“Ini yang akan kami kerahkan untuk pulsa atau kuota data bagi siswa, guru, mahasiswa, dosen selama tiga empat bulan ke depan. Ini kami akselerasi secepat mungkin biar bisa cair,” ujarnya.

Selain itu, Nadiem Makarim akan terus berupaya mendapatkan anggaran tambahan untuk menjawab kecemasan masyarakt selama pembelajaran daring berlangsung.

“Saya tidak akan berhenti di sini. Alhamdulillah janji saya pulsa tercapai. Tim kemendikbud saya apresiasi, terutama Ibu Menkeu. Eselon 1 Kemenkeu yang telah bekerja keras mengamankan anggaran ini dari dana cadangan kita,” ucapnya.

Lebih lanjut, Nadiem menyampaikan, Kemendikbud akan memberikan tunjangan profesi untuk guru, tenaga kependidikan dan dosen sebesar Rp 1,7 triliun.
“Kami juga sudah mengamankan tambahan penerima tunjangan profesi dosen sebesar 1,7 T,” pungkasnya.

Terlepas dari itu, melansir dari Tribunnews.com, Nadiem Makarim mengaku terkejut dengan munculnya isu wajib militer untuk mahasiswa.
Menurut Nadiem Makarim, Kemendikbud selama ini tidak pernah membahas perkara wajib militer dengan pihak manapun.

Bentang Nusantara
%d blogger menyukai ini: