Pemerintah Akan Buka Kembali 9 Sektor Ekonomi

Pemerintah Indonesia melalui Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 mengumumkan akan membuka kembali sembilan sektor ekonomi di tengah pandemi virus Corona.

Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Doni Monardo mengatakan sembilan sektor ekonomi itu kembali dibuka dengan tetap mempertimbangkan risiko penularan berdasarkan indikator kesehatan masyarakat berbasis data, yaitu epidemiologi, surveilans kesehatan masyarakat, dan pelayanan kesehatan.

“Sembilan sektor ini memiliki risiko ancaman Covid-19 yang rendah tapi menciptakan lapangan kerja yang luas dan mempunyai dampak ekonomi yang signifikan,” katanya melalui konferensi video, Jumat (5/6/2020).

Sembilan sektor ekonomi yang dimaksud meliputi pertambangan, perminyakan, industri, konstruksi, perkebunan, pertanian dan peternakan, perikanan, logistik, serta transportasi barang. Menurutnya, pembukaan kembali sektor ekonomi itu telah memertimbangkan aspek ketenagakerjaan, proporsi produk domestik regional bruto sektoral, dan indeks keterkaitan sektor.

Doni menjelaskan pembukaan sektor-sektor ekonomi itu dilakukan oleh kementerian/lembaga terkait dengan tetap menerapkan protokol kesehatan yang ketat. Prosesnya akan diawali dengan edukasi, sosialisasi, dan simulasi secara bertahap.

“Protokol pelaksanaan di masing-masing sektor dibuat oleh kementerian/lembaga terkait,” katanya.
Selain itu, supervisi berupa monitoring dan evaluasi juga dilakukan bersama-sama kementerian/dinas terkait, gugus tugas pusat dan daerah, serta elemen masyarakat secara berkala. Apabila dalam perkembangannya ditemukan kasus virus Corona baru, Ketua Gugus Tugas akan memberi rekomendasi susulan untuk menutup kembali aktivitas tersebut.

Dalam hal ini, perusahaan atau sektor yang melakukan aktivitas juga wajib mengambil tindakan preventif apabila terjadi potensi transmisi lokal ke masyarakat luas. Misalnya, melakukan pengecekan secara masif, tracing agresif, dan isolasi yang ketat dalam klaster penyebaran di kawasan tersebut.

Tahapan rencana pembukaan sembilan sektor ekonomi itu juga dibarengi dengan penetapan 102 kabupaten/kota untuk melaksanakan program masyarakat produktif dan aman Covid-19. Kabupaten/kota itu harus berada di zona hijau dan tidak terdapat kasus virus Corona yang kemudian diberikan kewenangan memulai prakondisi.

Doni mengklaim rencana program masyarakat produktif itu mendapat sambutan baik oleh para kepala daerah. Menurutnya, para kepala daerah itu juga telah mengupayakan persiapan secara saksama dan membangun komunikasi dengan semua komponen masyarakat, sebelum menjalankan kegiatan masyarakat produktif dan aman Covid-19.

Sejumlah daerah itu pun melaporkan laju peningkatan kasus di wilayahnya masing-masing dapat ditekan. “Hingga saat ini kita sudah bisa menekan laju peningkatan kasus di beberapa daerah meskipun di beberapa daerah lainnya masih belum maksimal,” ujarnya.

Yuanita R Silalahi
%d blogger menyukai ini: