Prabowo Bilang 99 Persen Rakyat RI Hidup Pas-Pasan, Ini Kata Bos BPS

Calon Presiden nomor urut 2 Prabowo Subianto beberapa waktu lalu menyinggung mengenai angka kemiskinan di Indonesia. Prabowo mengatakan, sekitar 99 persen rakyat Indonesia hidup dalam kategori pas-pasan.

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suhariyanto, enggan menanggapi lebih dalam mengenai data yang disampaikan oleh Prabowo. Namun demikian, dia meminta agar semua pihak dalam menyampaikan pernyataan kepada masyarakat harus berdasar pada wujud data sebenarnya.

“Saya prinsipnya kalau ada yang membuat pernyataan pertama kali kalau dia minta pendapat ke saya, saya akan cek dulu, sumber datanya ada enggak, saya harus pegang dulu. Kalau misalnya ada yang bilang dia bikin statement dari BPS atau dari World Bank, atau IMF tapi saya enggak melihat wujudnya saya tidak akan komentar,” ujarnya di Kampus STIS, Jakarta, Kamis (25/10/2018).

Suhariyanto mengatakan, agak susah menanggapi pernyataan dengan kebenaran data yang tidak pasti. “Ketika orang berbicara tentu basisnya harus data dulu. Kalau kita bikin sebuah statement tanpa data agak susah untuk ditanggapi. Yang penting datanya dulu kita lihat bersama, betul enggak interprestasinya seperti itu,” jelasnya.

Lebih lanjut, Suhariyanto menambahkan, di BPS sendiri menghitung kemiskinan menggunakan acuan pengaruh kenaikan harga suatu komoditas seperti beras terhadap daya beli masyarakat. Oleh karena itu, stabilisasi harga beras ini harus dijaga agar tidak memengaruhi kemiskinan.

“Di BPS disebutkan garis kemiskinan yang paling besar pengaruhnya dari beras. Apa message BPS, bahwa beras stabilisasi harganya harus dijaga. Kalau goyang sedikit, pengaruhnya kepada inflasi dan kemiskinan,” tandasnya.

Moeldoko Tanggapi Prabowo: Pemerintah Bicara by Data, Bukan by Nyeplos

Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko menanggapi pernyataan calon Presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto yang menyebutkan ketimpangan ekonomi masih terjadi di pemerintahan Jokowi-Jusuf Kalla. Prabowo juga mengatakan 99 persen rakyat Indonesia masih hidup pas-pasan.

Moeldoko meminta agar Prabowo untuk meninjau langsung ke lapangan dan tidak asal berbicara tanpa data.

“Jangan komentarnya di atas meja, ke kampung enggak pernah, coba lihat kampung sana, bagaimana kehidupan masyarakat kita. Lihat ke desa dong. Jangan komentarinya di Jakarta. Kalo ngomongnya enggak by data, tapi by apa perasaan,” kata Moeldoko ketika ditemui di kantornya, Jakarta Pusat, Rabu (24/10/2018).

Dia mengatakan pemerintah bicara sesuai dengan data. Data yang dikeluarkan juga selalu dikontrol.

“Ya kita kan bicara by data, bukan by nyeplos. Kita ini kan dikontrol dari semua orang, kalo pemerintah bicara sembarangan dikontrol oleh semuanya, Bank Dunia atau orang luar ngetawain kan begitu semua by data,” papar Moeldoko.

Sumber : Liputan

Andi G Prakoso

Tinggalkan Komentar

%d blogger menyukai ini: