Jokowi unggul di survei, Gerindra singgung undangan ke Istana

Wakil Ketua Umum Gerindra Arief Poyuono curiga terhadap lembaga survei yang memenangkan elektabilitas Capres petahana Jokowi-Ma’ruf Amin makin tinggi. Dia melihat, lembaga survei tersebut pesanan. Apalagi sejak diundang ke Istana pada bulan Mei lalu dan bertemu Jokowi.

“Lima lembaga survei yang menyatakan elektabilitas Joko Widodo-Ma’ruf Amin selalu leading patut dicurigai. Pertama, kelima lembaga survei opini tersebut sebelumnya di bulan Mei 2018 di undang ke Istana. Artinya ada pesan-pesan khusus alias pesanan survei serta tidak independent,” katanya dalam keterangan tertulis kepada merdeka.com, Selasa (9/10).

Sindiran Arief ini terkait dengan berkumpulnya sejumlah bos lembaga survei di Istana pada 31 Mei lalu. Namun Jokowi tak hanya kumpulkan lembaga survei, tapi juga pengamat politik dan pegiat pemilu.

Hadir dalam acara itu, hadir dalam pertemuan itu di antaranya, Yunarto Wijaya, M Qodari dan Direktur Perludem, Titi Anggraeni.

Arief mencontohkan, lembaga jajak pendapat Gallup asal Amerika Serikat yang menolak diundang oleh penguasa saat mensurvei pemilihan presiden.

“Tidak pernah yang namanya mbahnya lembaga survei opini yang mensurvei pilpres di Amerika Serikat, Gallups mau diundang sama Presiden Amerika Serikat incumbent. Beda sama lembaga survei di Indonesia ya,” tutur Arief.

Tingginya elektabilitas survei Jokowi-Ma’ruf tersebut tidak akan mampu menahan tingginya kurs USD terhadap rupiah. Menurutnya, yang jadi ukuran di negara demokrasi adalah kinerja ekonomi pemerintah yang selaras dengan tingkat elektabilitas petahana yang akan maju lagi sebagai Presiden.

Namun, hasil survei tersebut tidak simetris dengan kepercayaan dari pelaku pasar Internasional dan lokal terhadap kinerja ekonomi Jokowi. Buktinya, kata Arief, para pemegang obligasi atau surat utang Indonesia mulai melepas besar besaran obligasi dan surat utang Indonesia.

“Terjadi capital flight besar besaran, serta ketidak percayaan para ekportir serta perusahaan penghasil US dolar untuk menahan dolar di dalam negeri. Nah semua ini yang akhirnya membuat dolar tembus hingga Rp 15 ribu lebih dan menuju 16 ribu,” paparnya.

Kemudian, polling-polling media online juga tidak ada yang menghasilkan bahwa elektabilitas Jokowi-Ma’ruf Amin lebih tinggi dari Prabowo-Sandi. Hasil survei survei Jokowi-Ma’ruf juga sangat berbeda jauh dengan SBY-Boediono pada saat krisis ekonomi global 2008 hingga pasar saham Indonesia di suspend. Pada tahun krisis yang mendekati Pilpres 2009 itu nilai kurs dolar juga beranjak turun.

“Jadi kesimpulannya hasil survei yang dilakukan oleh lembaga yang katanya kredibel dipastikan adalah hoaks dan jadi-jadian ya,” tutup dia.

Diketahui, sejumlah lembaga survei telah merilis hasil survei terbarunya terhadap Capres Jokowi dan Capres Prabowo Subianto.

Misalnya, SMRC menyebutkan, elektabilitas Jokowi-Ma’ruf Amin 60,4 persen dan Prabowo-Sandiaga 29,8 persen. Sementara 9,8 persen tidak menjawab. Survei dilakukan pada 7-24 September 2018.

Selanjutnya, LSI Denny JA menyebutkan, Jokowi-Ma’ruf dipilih oleh 52,2 persen responden. Sementara elektabilitas Prabowo-Sandiaga 29,5 Persen. Adapun responden yang tidak menjawab mencapai 18,3 persen. Survei dilakukan, 12-19 Agustus 2018.

Kemudian, Indikator Politik menyebutkan, Jokowi-Ma’ruf Amin mendapatkan 57,7 persen dan Prabowo-Sandiaga Uno 32,3 persen. Survei dilakukan pada 1-6 September 2018 lalu.

Sumber : Merdeka

Andi G Prakoso

Tinggalkan Komentar

%d blogger menyukai ini: